Aji Yulianto
Selasa, 30 /03 / 2010 10 :11 WIB


Elvan Dany Sutrisno : detikNews detikcom - Jakarta,

Predikat lahan basah disandang Ditjen pajak

yang tugasnya mengolah dana masyarakat

yang masuk ke negara lewat retribusi pajak.

Tidak heran jika terungkap adanya oknum

Ditjen Pajak yang menggelapkan uang milik

rakyat, seperti yang mencuat dalam kasus

Gayus Tambunan.


Lalu bagaimanakah

sebenarnya oknum pegawai pajak 'menilep'

uang rakyat itu? Berikut ini adalah informasi

yang diberikan oleh Ketua DPP PKS Mahfudz

Siddiq bagaimana akhirnya uang pajak mengalir

ke orang-orang yang tidak berhak.


Pada

awalnya nilai pajak dimark-up 200 persen dari

perhitungan wajib pajak. Solusi yg ditawarkan

pejabat atau petugas adalah negosiasi agar

wajib pajak hanya bayar setengahnya (

misalnya Rp 1 miliar dari 2 miliar). Namun, yang

disetorkan ke negara hanya 50 persen (Rp 500

juta). Sisanya dibagi-bagi dengan rincian

sebagai berikut, 30 persen (Rp 300 juta) untuk

pejabat atau petugas, 10 persen (Rp 100 jt)

untuk biaya operasional, dan 10 persen (Rp 10

juta) sebagai insentif bagi wajib pajak. Bagi

yang tidak mau mengikuti cara semacam ini,

wajib pajak bisa mengajukan banding ke

pengadilan pajak. Tetapi wajib pajak harus

menjalani persidangan dengan hakim yang

umumnya pensiunan pejabat pajak. "90 Persen

kasusnya kalah, dan diputuskan harus bayar

senilai awal 200 persen (Rp 2 miliar)," kata

Mahfudz kepada detikcom , Selasa (30 /3 /

2010) , yang mengaku mendapatkan informasi

ini dari seorang pengusaha yang mewakili

asosiasinya.


Sementara ada data dari Ditjen

Pajak menunjukkan hal yang sebaliknya. Pada

2008 ada 6.430 kasus banding dan gugatan di

Pengadilan Pajak. Yang mencengangkan, Ditjen

Pajak selalu kalah pada tingkat banding itu.



Source: detik.com
Note: copas dari hape, hikz..
Aji Yulianto
27 Maret 2010

Juventus Langsung Menggelar

Sesi Latihan Beberapa jam setelah kembali dari

Napoli, tim utama langsung menggelar sesi

latihan di Vinovo. Sesi latihan pagi dihelat

dengan diawali latihan ringan yang ditujukan

kepada pemain yang turun saat laga vs Napoli.

Pemain secara keseluruhan melakukan latihan

dengan intensitas normal. Tim utama akan

kembali berlatih untuk menghadapi tantangan

Atalanta hari minggu mendatang. Persiapan ini

akan dimulai dengan latihan pada pukul 16.00

CET besok sore. Sebelum latihan dimulai,

Zaccheroni menggelar konfrensi pers pada

pukul 14.45 CET dan disiarkan langsung melalui

Juventus Channel.



Source: juventus.co.id
Note: copas dr hape gak bisa pake pict, hikz..
Aji Yulianto
Liputan6. com, Jakarta: Kawasan Monumen Nasional, Jakarta Pusat, gelap gulita pada Sabtu /3) sejak pukul 20.30-21.30 WIB. Lampu- lampu taman di kawasan yang selalu ramai tiap malam minggu ini dimatikan untuk mendukung kegiatan global yang digelar World Wide Fund for Nature (WWF), "60 Earth Hour". "Satu jam ini adalah simbolisasi, kita sebagai individu punya kontribusi kepada emisi yang kita hasilkan seperti listrik. Jika listrik terus dipakai, emisinya bakal meningkat ke atmosfer bumi yang menyababkan pemanasan global dan perubahan iklim," ujar Direktur Program Iklim dan Energi WWF Indonesia Fitrian Ardiansyah. Namun berdasarkan pantauan tim SCTV, listrik di kawasan Monas tidak padam total. Beberapa lampu lalu lintas masih menyala. Beberapa papan reklame juga sebagian masih ada yang menyala. Selain di Monas, aksi serupa dilakukan di beberapa titik lain di Jakarta. Di Jalan Jenderal Sudirman-M.H. Thamrin misalnya. Seluruh lampu penerangan jalan dipadamkan sementara. Begitu pula dengan lampu yang biasanya menerangi air mancur Bundaran Hotel Indonesia. Menurut pihak WWF lebih dari 4.000 kota di 125 negara ikut berpartisipasi dalam aksi global mematikan lampu selama satu jam. Jumlah ini lebih banyak daripada tahun sebelumnya yang hanya diikuti 88 negara.(ASW/JUM)




Source: Yahoo! News
Aji Yulianto
Liputan6. com, Jakarta: Belasan bong (alat

hisap shabu) ditemukan di kamar kedua

terpidana korupsi BNI 46 , Adrian Waworuntu

dan Dicky Iskandar Dinata oleh petugas Badan

Narkotika Propinsi DKI Jakarta saat merazia

penjara khusus narkotika, Cipinang, Jakarta

Timur, Sabtu (27 /3). Meski kamar mereka

penuh dengan bong, Adrian dan Dicky tetap

mengelak kalau benda itu bukan milik mereka.

Petugas membawa kedua terpidana ini untuk

dilakukan tes urine. Apabila terbukti Adrian

dan Dicky akan dikenakan sanksi sesuai hukum

yang berlaku. Adapun razia digelar untuk

mencegah peredaran narkoba di lembaga

pemasyarakatan maupun di rutan wilayah

Jakarta. Menurut rencana Kanwil Kehakiman

dan Pemasyarakatan terus melakukan razia

secara acak bekerja sama dengan instansi

terkait.(JUM)


Sourche: Yahoo! News
Aji Yulianto
Jamanku cilik, wong ulih banyu nggo adus, nggo nginum ora kaya siki sing nganggo pompa listrik sing latah diarani Sanyo. Gemiyen ngarah banyune sekang sumur cilik sing panggonane lewih dhuwur, istilahe ngeslang, soale nganggo sleng banyu. Sekang sumur mu disedot disit nang ngisore, nek wis mili terus disambung slang maning nganti tekan umahku. Lumayan adoh, kayane ana setengah kilo. Dadi banyune gari mili, dijorna bae nganti kimplah-kimplah luber. Paling angger ora mili gari di tiliki. Goleh niliki diurut kang ngisor, sapa ngerti ana sing pedhot apa pecah ketiban klapa utawa kayu. Nek mlebu mangsa ketiga, kudu sering di tiliki. Nek sumure banyune mudhun njur dijerokna maning slange. Nek sat ya dienteni isine maning ben bisa disedot. Tapi nek wis ketiga dawa ya sat temenan ora isi-isi. Nggolet banyune ya ngangsu, adus sisan nang pinggir sumur sing dadi panggonan adus umum.

Gumune gemiyen ye ora isin, adus bareng-bareng. Aduse ora wuda brah, tapi nganggo petelesan. Nah bar adus, baline nggawa banyu. Bisa nyangking apa mikul, sing nyangking biasane wong wadon. Engko tekan ngumah disogna jembangan utawa padasan nggo wudu. Kayane ndisit wonge sehat-sehat, sing wis tuwa ya kelar mikul. Sing duwe motor malah ngangsune nganggo jligen kiwe-nengen. Dilebokna meng bahan karung sing di jait ben bisa madhahi jligen loro. Tapi sing duwe motor ora akeh.


Maju ngeneh, njur mangsan wong padha gawe sumur timba. Meh kabeh umah nggawe, tapi ora kabel kasil ulih banyu, apa ulih banyu tapi 20 meter. Nek pas mujur ya ulih sumber apik sing ora tau sat tur ora jero. Bareng akeh sing duwe sumur, nek ketiga nunut adus nang sumure tanggane. Aku dhong umahku urung duwe sumur dewek ya sok nunut adus. Wah pahalane akeh mesthi sing duwe sumur, amin. Bareng umahku wisduwe sumur, gemiyen nek bali sekolah tugase kon ngiseni bak. Dadi sekang sumur ditimba, lebokna jembangan, terus disedot maring bak. Lumayan kena nggo ngencengna lengen, wong nimbane nganti 100 timba, jerone 20 meter. Tangane biasane ya ngapal, tapi ora apa-apa wong pancen amben dina ngandhul nang Koprades.Nek nang kota ana sing nganggo pompa wesi sing warnane ijo. Umume diarani Pompa Dragon, mbuh koh bisa diarani kaya kuwe anu sekang ngendi. Nek pompa dragon sumure rapet, mbuh bolongane dibeton, apa pancen anu di bor? Tapi jarku sing nganggo pompa dragon ora akeh, tetep akeh sing model timba, sebabe sepisan maning ora ngerti.Najan wis duwe sumur dewek, tapi nek mangsan udan, ya ngeslang maning. Lha lewih mayar, ora kesel, banyune teka dhewek. Tapi maju ngeneh sing ngeslang tambah akeh, dadi ana saingane. Kudu sering-sering ditiliki.Bareng listrik wis mlebu, mulai ana sing nganggo pompa listrik alias Sanyo. Gari mijet saklar, banyune wismaring bak. Sing duwe sumur tapi adoh kang umah ana sing masang pompane nganti 2, siji sekang sumur tekan bak tampungan, sijine kang bak tampungan maring umah. Siki kayane wis ora ana wong mikul nang ndesaku ngkana ya. Bocah siki ya wis ora ngerti sing jenenge mikul, ngangsu setengah kilo.


*Source: Goleti.com
Aji Yulianto

Winginane tahun baru jare kancaku sing teksih neng Purwokerto, anu kae sing jenenge mantan terminal lama jere arep digawe taman kot utawa City Park. Ngasi siki jere hurung rampung padahal nek dideleng deleng wong Purwokerto kuwe kayang mandan ngelak kepengin nduwe panggonan sing asik nggo jagongan karo keluarga. Nek nang Purbalinggahan tah ana macem macem, Owabong, Reptil, Taman Aquarium, trus jere ya Alun alune mandan enak nggo tongkrongan. Trus jere jere Purwokerto perkembangane kalah karo Purbalingga, padahal kotane lewih gede trus nduwe Universitas mbarang lan nduwe tapsiun kreta mbarang. Nyong ya dadi bertakon takon: mata tih?
Nek awal tahun 2009 tah janen teksih ana masalah karo legislasi apa kepriwen kae mbuh, tapi ya muga muga siki wis mandan beres. Tuli enak nek purwokerto tambah siji maning sing isa nggo tongkrongan utawa nyemantai karo keluarga trus ora patia adoh kaya Baturaden. Wong sing jenenge kota tambah rame, wonge tambah akeh ya kudune fasilitas umume mengikuti ora mung mall baen sing dibangun. Kaya kuwe ndeaannn...



*Source: Goleti.com
Aji Yulianto
Andi Kosasih Jadi Buronan

Liputan6.com, Jakarta: Markas Besar Polri telah menjadikan pengusaha Andi Kosasih sebagai buronan setelah menjadi tersangka dalam kasus rekening Rp 25 miliar milik sfaf Direktorat Jenderal Pajak, Gayus Tambunan. "Dia dicari-cari polisi tidak ada di tempat tinggalnya. Makanya, kita jadikan dia buron dan masuk dalam daftar pencarian orang (DPO)," kata Kepala Divisi Humas Polri Irjen Pol Edward Aritonang di Jakarta, Rabu (24/3).

Ia mengatakan, penyidik telah menetapkan Andi sebagai tersangka kasus pemberian keterangan palsu saat menjadi saksi kasus rekening milik Gayus. "Saat ini ia jadi tersangka soal memberikan keterangan palsu, tapi nanti bisa jadi jadi tersangka suap atau pencucian uang karena penyidikan masih terus berjalan," katanya. Penyidik, ujarnya, juga telah memburunya hingga ke Batam namun tidak ditemukan.

Kasus ini bermula ketika penyidik Polri mengusut rekening Rp 25 miliar dengan tersangka Gayus. Dia disangka melakukan suap, pencucian uang, dan penggelapan uang. Namun bukan sejumlah Rp 25 miliar, melainkan hanya Rp 395 juta.

Setelah kasus rekening itu selesai di tahap penyidikan, Polri lalu membuka blokir rekening milik Gayus agar bisa menyita uang Rp 395 juta sebagai barang bukti, sedangkan sisanya tidak diblokir karena tidak terkait dengan kasus pidana. Kini rekening yang dulunya berisi Rp25 miliar telah kosong [baca: Andi Kosasih Ternyata Manusia Bayaran].(ADO/Ant)



*Source: Yahoo! News
Aji Yulianto
Liputan6.com, Tasikmalaya: Tim Dinas Industri dan Perdagangan Kota Tasikmalaya, Jawa Barat, Rabu (24/3), menggelar razia terhadap produk makanan impor. Razia ditujukan terhadap sejumlah pasar swalayan yang selama ini menjual makanan dari luar negeri.

Tak sia-sia, tim akhirnya menarik dua produk makanan asal Singapura dan Malaysia dari supermarket Samudra Tasikmalaya. Pasalnya, kedua produk tersebut dicurigai tidak mendapat izin dari Badan Pengawas Obat dan Makanan. Buktinya, keterangan dari BPOM hanya ditempel.

Seharusnya keterangan dari BPOM menyatu di kemasan setiap makanan yang dijual. Akhirnya, kedua produk tersebut, yaitu Rice Ball dan Fish Cake, ditarik dari peredaran agar tidak dijual lagi ke konsumen.

Petugas meminta agar distributor memperbaikinya dan menunjukkan surat izin dari BPOM, baru kemudian bisa menjual kembali ke konsumen. Menurut Odang Saepudin, Kepala Seksi Perdagangan Dinas Industri dan Perdagangan Tasikmalaya, pihaknya terpaksa menarik produk tersebut, sambil menunggu surat keterangan izin dari BPOM serta distributor.(IDS/ANS)



*Source: Yahoo! News
Aji Yulianto
Aku mau share sedikit soal ghibah, belakangan hal ini sering aku lihat dan dengar.

Ghibah atau menggunjing adalah perbuatan yang pada asalnya dilarang oleh Islam, ghibah merupakan dosa besar.

Aku sering mendengar ketika temanku menceritakan keburukan/kejelekan orang lain, bukan cuma mendegar, tapi menyaksikan tulisan yang isinya mengejek orang lain. Karena jaman sekarang ini teknologi udah semakin berkembang, ghibah bisa dilakukan lewat tulisan. Di situs jejaring sosial, sms, blog, forum, email (mailing list), bahkan lewat bahasa tubuh pun bisa.

Kadang ingin sekali mengingatkan bahwa ghibah itu gak baik, tapi takut menyinggung perasaan dan ikut campur urusan orang.

Bahwa ghibah diumpamakan dengan memakan daging bangkai saudaranya sendiri. Tertulis dalam firman Allah:

"Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan prasangka (kecurigaan), karena sebagian dari prasangka itu dosa. dan janganlah mencari-cari keburukan orang dan janganlah sebagian kalian menggunjingkan (ghibah) sebagian yang lain. Adakah seorang di antara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.” (QS. Al-Hujuuraat: 12)

Astaghfirullahal`adziim.. Terkadanag kita berpikir bahwa kita telah berusaha keras untuk menghindari makanan haram, daging babi, alkohol, dll. Tapi dengan "ringan"nya kita seolah memakan daging bangkai saudara kita sendiri.

Pengertian ghibah menurut Rasulullah SAW:

"Tahukah kalian apa itu ghibah?”, Mereka menjawab, “Allah dan Rasul-Nya yang lebih tahu.” Beliau bersabda, “Yaitu engkau menceritakan tentang saudaramu yang membuatnya tidak suka.” Lalu ditanyakan kepada beliau, “Lalu bagaimana apabila pada diri saudara saya itu kenyataannya sebagaimana yang saya ungkapkan?” Maka beliau bersabda, “Apabila cerita yang engkau katakan itu sesuai dengan kenyataan maka engkau telah meng-ghibahinya. Dan apabila ternyata tidak sesuai dengan kenyataan dirinya maka engkau telah berdusta atas namanya (berbuat buhtan).” (HR. Muslim)

Adapun kalau dengan sekedar membatin (dalam hati) belum bisa dikatakan ghibah, meskipun hala ini termasuk prasangka. Seperti disebutkan dalam Surat Al-Hujuuraat ayat 12 di atas, sebaiknya kita hati-hati dalam berprasangka. Karena sebagian prasangka adalah dosa, dalam hal ini adalah prasangka buruk (su`u dzon), dan sebaliknya kita dianjurkan untuk selalu berprasangka yang baik (khusnudzon).


Ghibah yang Dibolehkan


Ghibah itu diHARAMkan, sedikit maupun banyak. Imam Nawawi menjelaskan bahwa ghibah diperbolehkan dengan tujuan yang dibenarkan oleh syariat (hukum/aturan Islam) yang tidak mungkin tujuan itu tercapai kecuali dengan menempuh cara ini, yakni ghibah.

Misalnya kita menceritakan keburukan orang lain tanpa menyebutkan nama orang tersebut, dengan tujuan agar orang yang kita ajak bicara tidak menirukan keburukan orang lain itu. Dengan kata lain untuk menasehati, menjauhi hal-hal yang tidak dianjurkan.

Selebihnya ada 6 poin ghibah yang dibolehkan:

  1. Mengadukan kezaliman orang kepada hakim, raja atau siapa saja yang mempunyai wewenang dan kemampuan untuk menolongnya. Seperti dengan mengatakan: “Si Fulan menganiaya saya dengan cara demikian.”
  2. Meminta bantuan orang demi mengubah kemungkaran dan mengembalikan pelaku maksiat agar kembali kepada kebenaran. Seperti dengan mengatakan: “Si Fulan telah melakukan demikian maka cegahlah dia dari perbuatan itu!” atau ungkapan semisalnya. Tujuan dibalik pengaduan itu adalah demi menghilangkan kemungkaran, kalau dia tidak bermaksud demikian maka hukumnya tetap haram.
  3. Meminta fatwa. Seperti dengan mengatakan kepada seorang mufti (ahli fatwa): “Ayahku menganiayaku.” atau “Saudaraku telah menzalimiku.” Atau “Suamiku telah menzalimiku.” Meskipun tindakan yang lebih baik dan berhati-hati ialah dengan mengatakan: “Bagaimana pendapat anda terhadap orang yang melakukan perbuatan demikian dan demikian (tanpa menyebut namanya)?”
  4. Memperingatkan kaum muslimin dari kejelekan sebagian orang dan dalam rangka menasihati mereka. Seperti mencela para periwayat hadits dan saksi, hal ini diperbolehkan berdasarkan kesepakatan kaum muslimin, bahkan hukumnya wajib karena kebutuhan umat terhadapnya.
  5. Menyebutkan kejelekan pelaku maksiat yang berterang-terangan dalam melakukan dosa atau bid’ahnya, seperti orang yang meminum khamr di depan khalayak, merampas harta secara paksa dan sebagainya, dengan syarat kejelekan yang disebutkan adalah yang terkait dengan kemaksiatannya tersebut dan bukan yang lainnya.
  6. Untuk memperkenalkan jati diri orang. Seperti contohnya apabila ada orang yang lebih populer dengan julukan Al-A’raj (yang pincang), Al-Ashamm (yang tuli), Al-A’ma (yang buta) dan lain sebagainya. Akan tetapi hal ini diharamkan apabila diucapkan dalam konteks penghinaan atau melecehkan. Seandainya ada ungkapan lain yang bisa dipakai untuk memperkenalkannya maka itulah yang lebih utama
Demikian yang ingin aku tuliskan, mudah-mudahan bermanfaat.

Mari kita sama-sama berdoa agar lebih dapat menjaga lisan dan hati kita. Amiien yaa Rabbal `Alamiin.!!



Referensi: ~Kajian Muslimah
~Muslim.or.id
~Angie El Bakhrie
Aji Yulianto
Alhamdulillah akhirnya kelar. Hikz..


Sebelumnya.. Mau mengucapkan selamat dulu kepada pemain favoritku, Alessandro Del Piero yang udah mencetak sejarah ni bareng Juventus. Mencetak sebanyak 301 gol sejak berbaju Bianconeri sejak 1993.
Congrats Alex.!! Semoga makin bertambah pundi-pundi golnya.!!

Sayangnya pada partai kontra Siena tersebut berakhir imbang 3-3. Hikz, tak apalah. Maju terus my Juve..:thumbsup:



Sekarang ngomongin tas Juventus.....
Tas Juventus kukerjakan selama total 1,5 bulan. Menghabiskan 2 gulung benang wol Minlon warna hitam dan 1,5 gulung warna putih.
Lebar tas berukuran 20 cm dan panjangnya 30 cm.



Pict 1


Pict 2


Pict 3


Pict 4


Pict 5


Sebenarnya ini salah satu project yang udah lama, cuma "macet" di tengah jalan. Gak dikerjain, diinggalin ngerajutnya karena malas. Hikz..

Sewaktu proses pengerjaan aku sempet merasa ragu nih jadinya bakal "ancur", soalnya beberapa bagian tas ukurannya kok lain-lain. Satu bagian terlalu panjang lah, tapi aku coba aja buat kelarin.

Untuk menyatukan bagian-bagian atas tadinya agak bingung, nyambunginnya mau kek gimana.??
Setelah aku buatkan 3 sisi tas (2 samping dan 1 bawah) , lalu aku coba sambung dengan jarum jahit. Hikz, ternyata setelah menjadi satu bagian mah kayaknya gak ada yang salah. Haha..
Yang tadinya badan tas kelihatan lebih panjang, setelah disatuin ternyata pas kok.

Buat bagian depan aku bikin Logo Juventus dan bendera Italy. (Pict 1, 2, dan 5)
Bagian tengahnya aku buatkan saku tas, ukurannya kurang dari setengah tinggi tas. Disitu aku tempelin kristik gambar "Zebra". Logo kecil itu dah lama ku simpen, tadinya buat ditempel di kaos tapi gak terealisasi, haxhaxhax.. So, aku tempel aja di situ. Dan rajutan pada bagian saku tas tersebut aku buat corak seperti Dalmatian, hitam putih tak beraturan, belang-belang gitu. Haxhaxhax.. (Pict 4)

Wkakakakw, bagian belakang kayaknya gak difoto.?? Lupa..:D

Membuat tali tas juga "uyeng-uyengan", pusing. Mau kayak gimana.??
Aku pikir harus menyesuaikan dengan ring (pengatur panjang/pendek tali tas). Aku nyari ring yang ukurannya agak besar gak ketemu, mungkin ada tapi jauh. Haxhaxhax..
Akhirnya aku pakai yang ada aja, ring dari besi bukan dari plastik dan ukurannya kecil.
Aku pikir bakalan gak cocok kalo tali tasnya kecil. Tapi, setelah jadi kok kayaknya mah oke-oke aja.?? Haxhaxhax.. (Pict 3)


Masih perlu latihan lagi deh bikin tas, masih banyak kekurangan. Mungkin orang lain gak tau bagian mana yang sebenarnya "gak pas". Yah bagus dah kalo kita bisa koreksi sama diri sendiri, haxhaxhax..

Hoya, makasih ni buat kang Nurdin yang udah mau jadi fotografer pribadiku, haxhaxhax.
Abang sepupu.. Thanks yak.!!
KEEP ON FIRE.!!
FORZA JUVENTUS.!!

Aji Yulianto
Aku mau curhat nih kawan, disimak yak.! Hikz...


Aku baru aja putus.
Awalnya aku mau jalan sama DIA juga ragu sih, karena DIA ada sedikit masalah.

Tapi aku pikir-pikir lagi dari pada gak ada yang lain, akhirnya aku putuskan buat jalan sama DIA.

Aku takut, ditengah jalan DIA minta putus.
Hatiku jadi dag dig dug.. Dwueeeerrr gak karuan.

Aku jalani dengan hati ikhlas, sabar, santaaai.
Berharap tidak terjadi hal-hal yang tak diingankan antara aku dan DIA.

Semakin jauh, semakin lama.... Aku merasa DIA semakin aneh...

Aku malu banget nih akhirnya putus jugaaaa...

Dasar SANDAL sialan.!!
Di tengah jalan di depan banyak orang minta putus.!! Hikz...
Dasar SANDAL butut.!!
________________________________________________________

Hahahaha...Image
Jangan salah paham kawan, SANDAL butut kesayanganku yang baru aja ngajak putus hubungan..